March 10, 2015

Kue Cubit Setengah Matang

Bismillah..
Bikin kue cubit lagiii.. Masih dengan resep yang sama dengan kue cubit greentea, tapi kali ini saya skip greentea powdernya. Lagi pengen kue cubit yang rasa original aja. Ternyata anak-anak lebih suka yang ini. Katanya ini enak banget mah. Yaah, mungkin karena grinti powder yang saya pake kemarin kebanyakan ya, hihi.. 
Nhaah, berhubung saya penasaran sama yang setengah matang, akhernya saya bikin versi setengah matangnya 1 loyang. Emang enak ternyata, lumer di lidah. Tapi yaa.. karena saya suka parno makan makanan yang ngga mateng, sisanya saya bikin mateng semua ajah. Khan yang makan kue setengah matang juga cuman sayah, anak-anak mah ga boleh.. tatut ah, heheu..



Saya pake 2 macam topping, satu coklat meses dan satu lagi keju parut. Tapi keju parutnya ga keliatan yaa.. karena kejunya ditabur pas panas, jadi meleleh. Keju yang meleleh-leleh gini favoritnya Hasna, nhah kalo kak Aisyah gamau keju, maunya coklat. Kalo emak bapaknya? Yaah..dua-duanya boleh, hihihi..
Kue cubit yang matang dan setengan matang itu resepnya sama yah teman-teman, bedanya cuman lama waktu memasaknya aja. Kalo pengen yang setengah matang, segera angkat saat pinggiran kue cubit mulai set dan bagian bawahnya sedikit coklat..
Trus juga kali ini saya coba ganti air pake susu cair. Hasilnya lebih gurih, enaak..



Kue Cubit 

Bahan
3 butir telur, suhu ruang
150 gr gula pasir
50 gr margarin/butter, lelehkan
1/2 sdt vanilli bubuk
200 ml susu cair (ato bisa pake air biasa)

Ayak:
1/2 sdt baking powder
300 gr terigu serbaguna/protein sedang
1/2 sdt garam

Topping
coklat meses
keju parut

Cara membuat
1. Kocok gula dan telur hingga putih
2. Masukkan campuran tepung sambil diaduk perlahan hingga rata. (saya pake spatula)
3. Tambahkan margarin cair yang sudah dilelehkan dan susu cair serta vanili, aduk rata dengan spatula
4. Diamkan 30 menit
5. Panaskan cetakan di atas api kecil, olesi margarin atau minyak (hanya pertama kali saja). Tuang ke dalam cetakan hingga 3/4 penuh.
Matang: Kalo sudah mule berlubang, taburi topping, tutup, masak hingga matang
Setengah matang: Saat pinggiran mulai set, segera angkat dan sajikan

Sajikan hangat-hangat. Yuuumm :P

Additional Notes (!)
- Bagi yang belum pernah nyoba makan: tekstur kue cubit itu mustinya empuk yaa... menul-menul gimana gitu. Jadi kalo hasil yang dihasilkan keras, alot.. maka itu adalah pertanda telah terjadi kebantetan..wkwkw. Tanda lainnya, permukaan atasnya lama banget keringnya, padahal kulit bawah udah gosong meski pakai api terkecil.
Kok tau sih? Ya iyalah, pernah soalnya.. xixixi..
- Gimana supaya ga bantat?
Poin krusial yang pertama ada di pengocokan telur. Pastikan telurnya di suhu ruang, dan dikocok sampai dengan putih dan kental (sampai berjejak). Volume bisa bertambah minimal 2 hingga 3 kali lipat, dari sebelum dikocok.
- Poin krusial berikutnya adalah saat pengadukan bahan-bahan sisanya ke dalam kocokan telur + gula yang telah kental tadi. Supaya adonan ga kempes, saya selalu pilih aduk pake spatula aja biar aman, maklum amatiran. Aduk pelaan dan hati-hati supaya bahan lain (terigu, air, margarin) bisa tercampur rata tanpa banyak menghilangkan volume hasil kocokan telur tadi. Gimana kalo mo pake mikser aja dengan kecepatan terendah? Monggo..saya sih ndak bisa, jadinya bantet :(



36 comments:

  1. yeay..kue cubit lagi....hmmm yang mateng kayaknya lebih enak...ih padahal belum pernah makan ya...sok tau ya..he he he...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi..hayuk makanya cobain mbikin mba Mon

      Delete
  2. Comot yang matengnya aja deh hihihi

    ReplyDelete
  3. Comot yang matengnya aja deh hihihi

    ReplyDelete
  4. Thanks atas informasinya gan :) jadi tambah pengetahuan
    Izin nyimak ya
    http://goo.gl/qUbhOl

    ReplyDelete
  5. Terimakasih info resepnya :)
    http://goo.gl/zxbefd

    ReplyDelete
  6. mama mau nanya, itu masukin 200ml susu nya barengan sama margarin cair atau gimana ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. halo mas sandy
      iya betul, bareng sama margarin cair
      udah saya update resepnya biar ga bikin bingung
      makasih yah :)

      Delete
  7. Mba mau nanya. Kue cubit itu tekstur aslinya kaya apa sih? Lembut kaya bolu gtu atau agak kenyal kaya pukis? Soalnya tiap beli rasanya beda2 jd pas bikin sediri bingung, apa teksturnya bener ato egk. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. beda penjual beda rasa dan tekstur ya, hehe..
      yg resep ini sih ga selembut bolu mba Elsa, ada kenyalnya tapi ya beda juga teksturnya ama pukis..
      klo pukis kan pengembangnya pake ragi, ini pake baking powder..

      Delete
    2. Ah terimakasih banyak ya mba. Resep mba ini jg udah aku coba, enak bgt ^^

      Delete
  8. saran saya,kalau bisa di lengkapi dengan videonya bu,biar orang bisa liat step by step cara pembuatanya,jadi yang ga pernah bikin kue/masak pun mengerti.dan ga banyak pertanyaan .terima kasih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ditampung sarannya mba/mas..
      makasih ya ^^

      Delete
  9. Replies
    1. keras gmn ya mba.. bukannya adonan yang lembek dan cair itu kalo dipanggang emang mengeras jadi kue? hehe..
      maap saya ga mudeng kamsud pertanyaannya mba

      Delete
    2. Bantat paleng mbak yg maksudnya.paleng loo. .😆

      Delete
    3. hihihi..siip mba Dinda. Suwun ya :D
      kalo hasilnya bantat, berarti ada salah di prosesnya ya mba Nurin..
      coba dibaca lagi artikelnya, ada tambahan catatan :)

      Delete
  10. Terima kasih infonya kaka, jika berkenan silahkan berkunjung juga di halaman saya semoga bermanfaat juga :D CARA GINI

    ReplyDelete
  11. Wah, bakal dicoba nih, kyknya mudah bikinnya ya, thanks

    ReplyDelete
  12. Mba..td saya sdh eksekusi resepnya..tp punya saya jg jadinya keras kyk bantet gt :( ga pernah ngicip kue cubit jd agak bingung jg teksturnya mestinya gmn =D Apa gara2 saya ganti sama 4 butir telur ayam kampung ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. halo mba Francisca
      telurnya suhu ruang ga mba?
      telurnya bisa dikocok sampe putih kental kah? (saya terus terang blom pernah pake telur ayam kampung)
      tapi step yg paling krusial *ceileh bahasanya*, ada di pengocokan telur dan pengadukan tepung dan bahan cair..
      saya tambahin notes di artikelnya mba, monggo dibaca
      semoga membantu ya

      Delete
  13. Ma, ini telur sama gulanya dikocok sampai mengembang kan yaaa? Bukan asal tercampur aja

    ReplyDelete
  14. Terimakasih, saya banyak dpt pelajaran dari membaca postingan ini, salam kenal dari saya theresia admin blog Honorer

    ReplyDelete
  15. Mama aisyah, saya mau tanya, kocok gula & telur sampai putih itu pakai mikser kah ??

    ReplyDelete
  16. Oh, ini yang namanya kue cubit. Trims ya, artikelnya bermanfaat banget. :)

    ReplyDelete
  17. baru aja kelar nyobain bikin kue cubitnya.....enaaaaaaaak banget...kayanya tadi langsung ludes dalam waktu 5 menit...bertigaan makannya sama anak-anak...doyan apa rakus ya? :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahahahah
      11-12 deh ama saya & anak2..
      klo blm abis, tangan ama mulut susah berenti makan >.<

      Delete
  18. Bun, saya udah coba, tp kok kayak nya rasa dari tpg terigu nya masih kerasa banget, apa emang gitu ? Mohon penjelasannya terimakasih..

    ReplyDelete
    Replies
    1. mustinya sih engga mba Putri..
      bisa jadi itu krn blm matang

      Delete
  19. Mbak klo ga pnya alat ngocoknya kan ga blh pake mixer ya, kalo pke garpu doang bs ga ya? #maklum amatiran bikin kue jd gatau hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebaiknya pake mixer mba Meisa..
      klo pake hand whisk aja (apalagi garpu), saya kuatir tangannya keburu gempor sblm telur mengembang mba >.< :D

      Delete
  20. saya nanti akan mencobanya, buat cemilan anak anak

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...