December 15, 2014

Donat Water Roux (Tangzhong)

Bismillah..
Udah diniatin mau bikin donat buat dibawa krucil ke sekolah besoknya, mau dikasih topping gula bubuk kaya donat jadul. Bahan udah disiapin dan pas krucilnya udah pada bobo, mulailah uprek dapur.. beberapa menit pertama lancaar..
Nhah, pas lagi tengah-tengah ngulen dengan lancarnya itu eh dikasih tau sama ayah kalo episod terakhir serial Liar Game udah keluar. Waah.. bubar jalan deh, langsung ga konsen, hahaha.. Galau pulak ini mau distop tapi udah terlanjur diulen setengah jalan, tar kalo lama didiemin adonannya bisa jadi asem kan. Kalo mau lanjut kok ya udah keburu penasaran mo tau gimana endingnya itu Liar Game,  wkwkw >.<

Akhernya banting setir deh, separoh lebih adonan dibuat roti sobek ajah. Kan mbentuknya gampang dan selama dioven bisa ditinggal-tinggal :P
Sisa adonannya barulah dibikin donat. Dibikinnya bentuk donut holes alias bola-bola donat saja supaya lebih cepet dan gampang, hehe.. Makannya juga tinggal lhep, pas buat bocah-bocah ^^

Resep donat dan rotinya masih setia pake water roux method, sama plek sama resep yang pernah saya posting disini. Tapi yang ini ga lupa masukin telur :)
Hasilnya alhamdulillah lembuuuud sesuai ekspektasi.. Sebagian roti sobeknya langsung dimakan buat cemilan nonton. Anget-anget lembut enaaak masya Allah :D
Untuk sesi foto seperti biasa harus tunggu besok siangnya, makanya si roti sobek udah ga utuh lagi dan tinggal separoh..


Donat dan/atau Roti Metode Water-Roux/Tangzhong

Bahan tangzhong
50 gr terigu protein tinggi
250 ml air

Bahan roti
400 gr tepung terigu protein tinggi (bread flour)
200 gr tepung terigu protein sedang (serbaguna, all purpose flour)
2 sdm ragi instan
100 gr gula pasir
1 sdt garam
100 gr mentega
75-100 ml susu cair (bisa diganti air, ga harus hangat)
2 kuning telur (kadang saya pake 1 telur utuh)

1 kuning telur + 5 sdm susu cair untuk olesan

Cara membuat
1. Siapkan tangzhong: campur terigu dan air, aduk sampai licin dan tidak bergerindil. Panaskan di atas api kecil-sedang hingga mulai mengental. Matikan api, dinginkan
2. Dalam mixing bowl atau wadah besar, campurkan tepung terigu, gula pasir dan ragi, aduk rata. Masukkan tangzhong (semua) dan kuning telur. Uleni hingga hampir membentuk dough. Tambahkan garam dan mentega. Uleni kembali sambil masukkan susu cair sedikit demi sedikit. Stop jika sudah dirasa cukup atau bisa ditambahkan beberapa sendok makan air jika adonan terlalu kering. Lanjutkan uleni hingga kalis dan elastis
3. Istirahatkan adonan kurang lebih 45 menit hingga 1 jam atau sampai mengembang 2x lipat (proofing 1)
Tips: saya masukkan ke dalam oven yang sudah dipanaskan sebelumnya 60 C. Setelah dimasukkan, oven dimatikan
4. Kempiskan adonan, uleni lagi dengan tangan supaya kembali lentur. Bagi-bagi adonan sesuai bentuk roti yang mau dibuat
saya bagi: @60 gr x 12 untuk dibuat roti sobek, sisanya @20 gr x 16 untuk donat
5. Bentuk bulatan bola-bola, istirahatkan lagi 15-20 menit (proofing 2). 
Roti sobek: Kempiskan dengan jari tangan atau dengan rolling pin, balik, beri isian, bulatkan lagi, tata di loyang yang sudah diolesi mentega. 
Istirahatkan lagi 15-20 menit (proofing 3). Panaskan oven 190 C
Donat: bisa langsung digoreng setelah proofing kedua. Goreng dalam minyak panas yang banyak dengan api kecil-sedang
6. Olesi bagian atas roti dengan bahan olesan. Panggang selama 15-20 menit atau sampai bagian atas roti kecoklatan. Angkat, olesi permukaannya dengan mentega supaya makin kincloong..
Untuk donat, bisa diberi topping sesuai selera atau cukup ditabur gula bubuk/gula donat.
Dinginkan

Untuk donat yang bentuk bola begini kok ya agak susah yaa dapet ring putih di tengahnya. Soalnya pas udah mateng sebelah dan mau dibalik eh si bola donat maunya nggelinding terus dan jadinya kena minyak deh di hampir semua bagian.
Tapi itu mungkin karena saya bikin bola donatnya ga rapih, ga bulet banget dan ga simetris. Jadi pas mau dibalik yah lari-lari gitu deh si bola donatnya, hehe..


Setelah dingin, simpan di container dan tutup rapat.
Selamat mencoba :)

3 comments:

  1. Hihi ampe jadi eksotik gt tuh rotinya si mamah anteng aja nonton wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha... jangan dicontoh ya teh :P :D

      Delete
  2. nikmat sekali kelihatannya.. makasih untuk resepnya

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...