September 22, 2014

Saya Belum Menyerah.. [Martabak Manis bag. 1]

Bismillah..
Kali pertama nyoba, hasilnya tebeeel dan bantet. Setelahnya baru tau, ternyata satu resep bisa jadi 2 hingga 3 loyang, sedangkan saya 1 resep ditumplekin ke 1 loyang, wkwk.. Dan teflon juga sebaiknya tidak ditutup sebelum permukaan berpori.. Okeh, lesson learned! *semangat mo nyoba lagi..

Kali kedua, saya bagi adonan jadi 2 batch tapi loyang pertama lebih banyak. Loyang pertama serat/sarangnya udah nongol tapi masih malu-malu kucing. Loyang kedua sarangnya jauh lebih bagus meskipun martabaknya lebih tipis. Berarti pas yang pertama teflonnya belum cukup panas untuk membuat pengembang bereaksi dan membentuk sarang, sedang yang batch berikutnya sudah cukup panas sehingga hasil sarangnya bagus.. Okeh, another leasson learned! Besok-besok cobain lagi ah *pede..

Kali ketiga, edisi masih penasaran.. Udah tau salahnya, yang ini harus oke dong. Kali ini saya bikin 1/2 resep. Pas teflon udah dirasa cukup panas, adonan saya tuangin. Setelah selesai nuang baru inget... soda kuenya belom dimasukin! Aaaaarrghh... >.<
*nangis di pojokan
*patah hati
Si ayah sampe bingung mo ketawa tapi kok kesian. Haha.. Dan akhernya saya memutuskan untuk break dulu sementara sama si martabak manis

Kali keempat..(yoiiih, pantang menyerah sodara-sodara :D) Setelah bbrp lama ternyata rasa penasaran saya lebih besar. Tapiii..karena masih ngambek sama soda kue (padahal jelas2 bukan kesalahan si soda kue :P), saya banting setir ke ragi instan. Hasilnya? Bersarang lumayan banyak seperti di bawah..

Sebenernya maunya sarangnya lebih banyak lagi..jadi meski gelembungnya mulai pecah dan membentuk pori, teteeep aja api belom saya kecilin. Sapa tau nambah lagi gelembung lain yang mau nongol dan bentuk pori baru, hahha..*kekeeeuh
Setelah harapan itu sirna, akhernya teflon saya tutup dan tunggu martabak matang. Tapi eh tapiii, kok lama ya keringnya..akhernya pinggirannya udah nampak coklat dan baunya udah kecium ga enak. Dan bener, setelah diangkat...

dioles nutella sama dikasi sprinkles.. teteeeup ga bisa mengalihkan perhatian dari gosongnya, haha!
Bawahnya udah legam dengan suksesnya alias gosyooooong >.<
*nangis di pojokan
*lagi

Sementara ini, (yang saya jadikan) culprit-nya adalah jarak api kompor dan teflon yang terlalu dekat mengingat teflon yang saya pake udah tipe yang agak tebel dan kompor saya tipenya yang penyangga wajannya nempel sama sumber api.. Jadi sepertinya karena itu meski udah pake api terkecil pun tetep aja gosong.
Mungkin lain kali harus dikasi ganjel sesuatu antara kompor dan si teflon. Atau mungkin saya harus bagi jadi 3 batch adonan instead of 2 biar lebih cepet mateng..
Nanti..lain kali..yang entah kapan..hihihi

Temen-temen mungkn punya masukan? saya siap nampung.. :)



2 comments:

  1. Hi hi hi..salut..salut sm mama Aisyah...pantang menyerah...sippp..
    cb teflonnya diangkat sedikit mba..
    aku coba buat martabak manis ini dgn api yg teramat sgt kecil...aku malah kebalikan..permukaan sdh kering tp kok bagian tepi agak lm garingnya...
    Eh tapi untuk kategori martabak homemade..buatan mba Oki sdh ok bgt tuh...
    Semoga teuteup semangat...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi..iya mba, ini klo tukang martabak deket mah mgkn aku udah nyerah dari dulu kali ya
      Boljug tuh idenya mba, sesekali diangkat gitu ya..klo terus2an kan pegel juga haha
      Makasiih mba Monic, salam cemunguud :D

      Delete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...